Saturday, April 17, 2010

On The Train (Di Antara Agensi Melancung dan Agensi Melancong), April 16, 2010

Aku baru sahaja selesai menbaca Stones into Schools semalam dan ketika berkemas untuk ke pejabat pagi ini telah mengambil keputusan untuk mula membaca semula buku karya Bapak Hamka Tenggelamnya Kapal Van de Wijck. Buku ini telah lamu ku cari dan telah ku perolehi melalui belian di Internet. Buat pertama kalinya aku membaca buku ini semasa umur ku 18 tahun. Asyiknya aku membaca dan berkhayal sehingga mampu habis membaca dalam masa satu hari. Masih ku ingat ketika itu cuaca tidak menentu tetapi emosi ku jauh pergi berkelana mengikut jalan cerita yang diolah oleh Bapak Hamka. Indahnya kisah cinta sehingga aku teruja ingin terus mecari karya sedemikian rupa seterusnya. Malangnya aku telah kecewa.

Muka surat pertama buku ini telah ku meluai membaca sebaik aku duduk di tempat kegemaranku di atas keretapi pagi tadi. Aku pasti sehari dua ini aku akan tetap diasyikan dengan cerita lama tapi masih gagah berobek jiwa. Malangnya pembacaan ku telah diganggu oleh keinginan untuk lebih prihatin terhadap bahasa yang digunakan. Tidak semena-mena aku teringat akan teguran kesalahan menggunakan bahasa melayu Agensi Melancung dan Agensi Melancong. Paparan iklan sebegini kerap kita lihat tetapi masalahnya ia membawa dua makna yang berbeza. Dari segi bahasa kedua-duanya betul. Ia menjadi salah jika pernggunanya salah kerana Melancung bermakna Menipu dan Melancong bermaksud pergi berjalan bersiar ke tempat-tempat riadah. Jadi jika kita melihat paparan di papan iklan ditulis Agensi Melancung ia bermakna agensi itu adalah Agensi Menipu.

No comments: